Blog Akaahaara Lawiya Adalah Hak Cipta Terpelihara.
RSS

Monday, January 14, 2013

Jadilah Pelita


Pada suatu malam, si buta ingin pulang dari rumah sahabatnya yang berada di hujung kampung. Walaupun sahabatnya menyuruh si buta agar tidur di rumahnya memandangkan hari sudah lewat malam tetapi si buta enggan kerana bimbang akan menyusahkan sahabatnya itu. Sahabatnya berasa berat hati untuk membiarkan si buta pulang seorang diri dalam keadaan gelap, tetapi si buta tetap dengan pendiriannya dan tidak mahu menyusahkan sahabatnya itu untuk menghantarnya pulang lalu sahabatnya membekalkan sebuah pelita kepada si buta untuk pulang ke rumah.





“Buat apa beri saya pelita? Sama sahaja. Saya tidak mampu melihat juga. Saya boleh pulang dengan sendirinya”. Kata si buta sambil ketawa.

“Pelita ini bukanlah untuk kamu melihat jalan tetapi untuk orang lain agar dapat melihat kamu dan tidak akan melanggar kamu”. Balas sahabatnya dengan lembut.

Akhirnya si buta bersetuju dengan cadangan sahabatnya agar pelita itu dibawa bersama. Dalam perjalanan itu, tiba-tiba si buta itu telah dilanggar oleh seseorang.

“Kamu kan boleh melihat, berilah jalan kepada saya yang buta ini”.Kata si buta dalam keadaan terkejut.

Tanpa berbalas apa-apa, mereka berdua meneruskan perjalanan.
Tidak beberapa lama selepas itu, seseorang yang lain telah melanggar si buta pula.

“Kamu buta ya? Tidak mampu melihat? Aku bawa pelita ini agar kamu dapat melihat aku ketika dalam kegelapan sebegini”. Kata si buta dengan marah.

“Kamulah yang buta! Kamu tak nampak ke pelita kamu sudah padam?”. Balas orang itu.

Si buta terdiam dan kaku.

Melihat hal itu, orang yang melanggar si buta itu terus meminta maaf kepada si buta.

“Maaf, saya ‘buta’ kerana tidak melihat dengan betul bahawa kamu adalah orang buta”. Kata orang itu.

“Tiada apa-apa. Saya juga ingin meminta maaf di atas kekasaran kata-kata saya tadi.” Balas si buta dengan lembut.

Lalu orang tersebut membantu si buta menyalakan kembali pelita itu. Mereka berdua meneruskan perjalanan masing-masing.

Dalam perjalanan berikutnya, masih ada lagi yang melanggar si buta.

“Maaf, apakah pelita saya sudah padam?” Tanya si buta dengan berhati-hati dan sopan-santun.

“Saya juga mahu menanyakan hal yang sama”. Balas orang itu.
Kedua-duanya terdiam. Senyap.

“Apakah kamu orang buta?” Tanya si buta itu.

“Ya!” Jawab orang itu.

Kedua-dua mereka terus ketawa memikirkan yang kedua-duanya tidak boleh melihat serta menanyakan soalan yang sama. Mereka pun saling membantu untuk mencari pelita masing-masing yang telah terjatuh akibat pelanggaran tadi.

Waktu itu, lalulah seseorang pejalan kaki yang lainnya dan hampir-hampir melanggar kedua orang buta tadi. Orang itu berlalu sambil melihat gelagat kedua orang buta itu tanpa mengetahui yang mereka itu adalah orang buta.

“Saya juga perlu membawa pelita agar saya mudah berjalan di dalam gelap serta orang lain juga akan dapat melihat saya.” Timbul idea di benak fikiran lelaki yang berlalu di antara dua orang buta 
tadi.



Kesimpulan:

Pelita melambangkan KEBIJAKSAAN. Membawa pelita bererti kita sudah menjalankan kebijaksanaan dalam hidup kita. Pelita, sama halnya dengan kebijaksanaan, melindungi kita dari pihak lain yang cuba jatuhkan kita serta perlindungan dari segala aral rintangan!

Si buta pertama mewakili mereka yang diselubungi kegelapan batin, keangkuhan, kebodohan, keegoan, dan kemarahan. Dia selalu menunjuk ke arah orang lain, serta tidak sedar bahawa lebih banyak jarinya yang akan menunjuk ke arah dirinya sendiri semula. Dalam perjalanan “pulang”, dia mula belajar menjadi bijak melalui peristiwa demi peristiwa yang dialaminya. Ia menjadi lebih rendah hati kerana menyedari kebutaannya dan dengan adanya belas kasihan dari pihak lain. Ia juga mula belajar menjadi pemaaf.

Pelanggar pertama mewakili orang-orang yang pada umumnya, yang kurang kesedaran, yang kurang peduli. Kadang-kadang, mereka memilih untuk “membuta” walaupun mereka boleh melihat.

Pelanggar kedua mewakili mereka yang bertentangan dengan kita, yang sedia membetulkan kekeliruan kita, sengaja atau tidak sengaja. Mereka boleh menjadi guru-guru yang terbaik untuk kita. Tidak seorang pun yang mahu menjadi buta, sememangnya kita perlu saling menasihati dan saling membantu.

Orang buta kedua mewakili mereka yang sama-sama gelap batinnya dengan kita. Betapa sulitnya menyalakan pelita kalau kita juga tidak boleh melihat pelitanya. Seseorang yang buta sukar untuk menuntun orang buta yang lain. Itulah pentingnya untuk terus belajar agar kita menjadi semakin celik, semakin bijaksana!

Orang terakhir yang melalui orang buta tadi adalah mewakili mereka yang cukup sedar akan pentingnya memiliki pelita kebijaksanaan.

Sudahkah kita mempunyai pelita kebijaksaan dalam diri kita masing-masing? Jika sudah, apakah ia masih terang menyala, atau bahkan nyaris terpadam? JADILAH PELITA, bagi diri kita sendiri dan sekitar kita.

Sejuta pelita dapat dinyalakan dari sebuah pelita, tanpa memadamkan pelita yang pertama. Begitu juga dengan pelita kebijaksanaan, tidak akan pernah habis jika dibahagi-bahagikan.

Apabila mata tanpa penghalang, wujudnya penglihatan. Jika telinga tanpa penghalang, wujudnya pendengaran. Hidung tanpa penghalang, wujudnya penghiduan. Fikiran tanpa penghalang, hasilnya adalah kebijaksanaan.


::.akaahaara.::

Post a Comment

4 ulasan:

           
                                                                                                     Sinal Abidin                            said...            
           
                             

                 Bagus gan ceritanya mampir kembali gan di sinalnews                

                         
                     
           
                                                                                                     Ainnabilahhafizul                            said...            
           
                             

                 Hiihi comelnya cerita. Reka sendiri ke? Hebat. teruskan :)

http://ainnabilahhafizul.blogspot.com/2013/01/apabila-disoal.html                

                         
                     
           
                                                                                                     Akaahaara Lawiya                            said...            
           
                             

                 terima kasih Sinal Abidin... jangan lupa follow ya... ^_^                

                         
                     
           
                                                                                                     Akaahaara Lawiya                            said...            
           
                             

                 Terima Kasih Ain Nabilah Hafizul... Done Follow U...                

                         
                     

Post a Comment

There was an error in this gadget